Ikan Cara Merawat Hewan

Cara Budidaya Udang Air Tawar yang Telah Terbukti Sukses

Udang Air Tawar
Avatar
Written by Josua Rifandy

Dewasa ini, teknik budidaya udang air tawar menggunakan kolam terpal cukup banyak digunakan. Bukan hanya karena mensyaratkan modal yang lebih sedikit dibanding kolam beton, namun juga banyaknya keuntungan yang bisa diperoleh petani. Lalu, apa sajakah keuntungan tersebut? Dan bagaimana cara budidaya udang dengan media kolam tersebut?

Kenapa Harus Budidaya Udang?


Sebagai salah satu komoditas yang banyak dicari dan selalu laris di pasaran, bisnis budidaya udang tentu akan sangat menguntungkan untuk digeluti. Selain itu, biaya yang diperlukan untuk membuka usaha budidaya ini juga cenderung terjangkau. Ditambah lagi, adanya varian dalam metode pembudidayaan yang menarik untuk dijajal, salah satunya adalah budidaya udang di kolam terpal.

Baca Juga : Jurus Sukses Belajar Budidaya Udang Vaname Auto Untung Besar

Keuntungan Budidaya Udang dengan Kolam Terpal


1. Lebih Hemat

Budidaya caridea udang dengan kolam terpal diklaim lebih hemat bila dibandingkan dengan kolam beton ataupun tembok. Selain harga material pembangunnya, pengeluaran biaya untuk air tawar dianggap lebih hemat lantaran air lebih bersih saat menggunakan terpal, sehingga tidak perlu terlalu sering menggantinya dengan yang baru.

2. Lebih Awet

Penggunaan terpal sebagai kolam budidaya lebih awet dibanding kolam beton. Kolam terpal untuk budidaya udang biasanya bisa bertahan hingga 10 tahun lamanya. Sementara itu, petani harus melakukan beberapa perbaikan saat usia kolam menginjak 5 tahun, jika menggunakan material beton.

3. Ukuran Kolam Bisa Disesuaikan

Ukuran Kolam Bisa Disesuaikan
(Sumber: Duniaterpal.com)

Pilihan ukuran kolam terpal bisa disesuaikan dengan pembesaran caridea air tawar, baik itu jenis udang vaname ataupun galah. Kolam ini memiliki 2 pilihan bentuk yang bisa dipilih, yakni bentuk bulat dan bentuk kotak.

Ukuran dari kolam terpal dapat disesuaikan dengan baik. Penggunaan kolam ini juga bisa disesuaikan dengan ukuran pekarangan yang ada. Dimana saat petani menggunakan kolam beton, tentu akan sangat sulit untuk menyesuaikannya dengan pekarangan jika sudah terlanjur dibangun.

4. Mempermudah Proses Pembesaran Udang

Kolam terpal juga akan memudahkan petani dalam melakukan pembesaran udang vaname dan galah. Udang sendiri membutuhkan banyak air, sehingga akan lebih baik jika menggunakan terpal sebagai kolamnya. Selain itu, kolam terpal cenderung lebih simpel untuk digunakan dan mudah dibersihkan.

Berbeda halnya dengan penggunaan kolam tembok yang sulit untuk diganti airnya secara berkala karena harus melewati proses pengurasan. Dimana prosedur pengurasan kolam akan membutuhkan waktu yang cukup lama. Hal seperti ini jelas akan mengganggu proses pembesaran budidaya udang.

Baca Juga : 7 Tips Cara Merawat Udang Hias Di Akuarium

Cara Budidaya Udang Air Tawar


Membudidayakan udang memang tidak mudah untuk dilakukan. Walau begitu, jika petani melakukan seluruh tahapannya dengan baik dan benar, hasilnya pun akan bagus.

1. Persiapan Lokasi

Pemilihan lokasi budidaya bisa disesuaikan dengan kebutuhan pemiliknya. Petani dapat menggunakan lahan kosong atau bagian belakang rumah miliknya sebagai lokasi pembudidayaan udang.

2. Pengaturan Budidaya

Pembesaran budidaya vaname air tawar biasanya dilakukan secara tambak. Petani dapat memelihara udang vaname yang pembesarannya bisa dilakukan di air payau. Namun sekarang, budidaya udang juga dapat dilakukan dalam kolam terpal.

3. Pemberantasan Hama

Pastikan untuk memberantas hama yang dapat membahayakan udang vaname kapan saja. Sudah banyak petani yang gagal panen hanya karena tidak memberikan perhatian khusus pada poin ini. Salah satu cara yang bisa dilakukan untuk menghindarkan serangan hama pada udang ialah menjauhkan lokasi kolam dari jangkauan hewan-hewan lain.

4. Pengisian Air Kolam

Pengisian air tawar ke dalam kolam bisa dilakukan secara bertahap guna menghindari kemungkinan terpal rusak dikarenakan debit air terlalu tinggi.

Petani dapat membiarkan air yang ada di dalam kolam selama 1 hingga 2 minggu. Ini dilakukan agar bau karet yang menempel pada terpal bisa hilang. Setelah itu, air dapat dibuang dan diganti dengan air tawar yang baru.

5. Fermentasi Kolam Udang Vaname

Sesaat sebelum menebar bibit udang, petani perlu melakukan fermentasi kolam dengan probiotik yang ditambahkan garam, guna mengubah air menjadi payau.

Baca Juga : Tahap Cara Budidaya Lobster Mutiara Terlengkap dan Termudah

6. Memilih Bibit Udang

Memilih Bibit Udang
(Sumber: Economy.okezone.com)

Agar bisa memperoleh hasil yang maksimal, pastikan untuk hanya memilih benih udang yang berkualitas dan memiliki produktivitas tinggi. Benih udang yang baik umumnya akan memiliki kriteria sebagaimana berikut ini.

  • Kulit udang berwarna cerah dan cenderung mengkilap.
  • Benih udang tampak sehat, tidak pucat, tidak cacat, juga tidak mudah terserang penyakit.
  • Ukuran dan bobot dari bibit udang seragam. Idealnya, bobot benih udang berkualitas berkisar diantara 0,1 sampai 0,3 gram.
  • Kulit udang berwarna cerah mengkilap.
  • Memiliki ketahanan tubuh yang kuat dan dapat bergerak secara lincah juga aktif.

7. Penebaran Bibit Udang

Benur merupakan sebutan untuk anak udang vaname yang dapat disebar kapan saja. Saat hendak menebarkan bibit udang, petani perlu memperhatikan aklimatisasi suhu air di dalam kolam. Caranya adalah dengan mengapungkan kantong berisikan benih udang. Tunggu hingga benih merasa cukup familiar dengan lingkungan barunya. Setelah itu, pecahkan kantong pembungkus dan biarkan benih menempati tempat barunya.

8. Perhatikan Waktu Penebaran Benur (Bibit Udang)

Sangat disarankan untuk memperhatikan waktu yang digunakan untuk menebar bibit udang vaname. Sebaiknya proses ini tidak dilakukan saat siang hari. Petani dapat menebar bibit tersebut saat sore hari atau ketika terik matahari sudah tidak terlalu menyengat.

9. Perhatikan Waktu Pemberian Pakan Udang Vaname

Petani perlu memperhatikan waktu pemberian pakan udang vaname agar proses pembesarannya bisa berjalan dengan lancar. Ketika usia udang menginjak 7 hari, petani dapat memberikan protein tinggi dengan kadar 30% dari takaran pakan yang ada. Pemberian pakan ini bisa dilakukan sebanyak 3 hingga 4 kali dalam 1 harinya.

Guna memperoleh hasil yang baik dari budidaya udang vaname, petani harus melakukan prosedur perawatan yang baik seperti memberinya pakan secara rutin, yakni pada pagi hari dan sore hari.

Adapun untuk dosis yang disarankan untuk diberikan pada pagi hari adalah 40%, sedangkan saat sore hari adalah 60%. Jenis makanan yang bisa diberikan pun cukup beragam. Sebut saja tepung terigu, padi, biji jagung, hingga rice bean.

10. Pengurasan Air Kolam

Petani bisa melakukan budidaya udang dengan ketahanan yang kuat melalui penggantian air kolam secara rutin. Di awal 60 hari kolam udang beroperasi, sebaiknya kolam hanya diisi dengan 10% air tawar dari total volume air kolam yang ada. Setelah itu, baru petani bisa meningkatkan volume airnya menjadi 15-20%. Mengingat banyaknya debu yang menumpuk dan akan membawa pengaruh negatif untuk budidaya udang, pastikan untuk selalu menjaga kebersihan air kolam dengan mengganti air tawar yang ada.

11. Tahap Pemanenan

Tahap Pemanenan
(Sumber: Mongabay.co.id)

Pemanenan udang bisa dilakukan saat usianya mencapai 4 sampai 5 bulan. Saat melakukan proses pemanenan hendaknya petani hanya memilih udang yang sudah matang dan memiliki bobot besar. Sedangkan untuk udang yang masih kecil bisa dikembalikan ke dalam kolam untuk dibudidayakan lagi.

Itulah beberapa keunggulan kolam terpal untuk budidaya udang air tawar sekaligus tahapan-tahapan budidaya yang bisa dicontek.

Jangan lupa untuk ikuti perkembangan website kita dengan LIKE Facebook, Follow Twitter dan Instagram TrikMerawat.com. Jangan Lupa Juga Untuk Follow Instagram dan Subscribe Channel Youtube penulis.

About the author

Avatar

Josua Rifandy

Saya adalah seorang Entrepreneur Muda yang sedang aktif di dunia bisnis digital. Dalam menjalankan kehidupan saya memiliki Prinsip untuk Tidak Berhenti Belajar, Tidak Berhenti Bermimpi, dan Tidak Menyerah di Tengah Jalan. So tunggu apalagi, Ayo raih mimpi Mu.

Leave a Comment