Tanaman Pangan Cara Merawat Tanaman

Contoh-Contoh Limbah Pertanian dalam Kehidupan Sehari-Hari

contoh limbah pertanian
Avatar
Written by Josua Rifandy

Menjadi salah satu sektor penting di Indonesia, sektor pertanian juga sebenarnya sama saja menghasilkan limbah seperti halnya sektor lainnya. Meski limbah dari sektor pertanian tidak sampai menimbulkan polusi atau pencemaran lingkungan yang berbahaya, akan tetapi tetap saja jika dibiarkan akan memberikan dampak buruk bagi lingkungan. Contoh limbah pertanian dalam kehidupan sehari-hari ada banyak, petani harus bisa mengelolanya supaya dapat kembali dimanfaatkan.

Limbah pertanian dapat ditemukan dengan mudah dalam kehidupan sehari-hari. Umumnya yang terlihat hanya berupa sisa-sisa tanaman yang layu atau mati, tapi siapa sangka bahwa limbah pertanian juga ada yang berbentuk cair dan gas. Limbah pertanian juga dikelompokkan berdasarkan waktunya.

Biasanyanya limbah pertanian dianggap sepele dengan pemikiran bahwa limbah dari pertanian bisa memberikan dampak yang positif bagi tanah dan lingkungan. Namun pada kenyataannya tidak semua limbah hasil pertanian baik bagi lingkungan. Dan semua jenis limbah ini harus ditangani dengan benar supaya tidak menimbulkan pencemaran lingkungan yang serius.

Baca Juga : Cara Budidaya Jagung : Alat dan Bahan yang Digunakan

Jenis-Jenis Limbah Pertanian dalam Kehidupan Sehari-Hari


Bagi yang bekerja pada sektor pertanian atau tinggal di lingkungan yang dekat dengan area pertanian atau perkebunan, sangat mudah sekali menemukan limbah yang berasal dari kegiatan pertanian. Jenis limbah pertanian dikelompokkan berdasarkan 2 hal, yaitu berdasarkan waktu dan berdasarkan bentuknya. Untuk selengkapnya, simak penjelasannya berikut ini:

1. Jenis Limbah Pertanian Berdasarkan Waktunya

Dalam setiap kegiatan pertanian, pasti akan menghasilkan panen dan limbah. Limbah tidak hanya dihasilkan saat pasca panen saja, melainkan juga bisa dihasilkan saat masa pra panen dan masa panen. Untuk memahami lebih lanjut mengenai jenis limbah pertanian berdasarkan waktunya, simak penjelasannya berikut:

a. Limbah Pertanian saat Pra Panen

Setelah melalui proses tanam, petani harus melakukan perawatan pada tanaman. Salah satu perawatan pada tanaman adalah tahap penyulaman. Tahap penyulaman dilakukan ketika bibit tanaman tidak bisa tumbuh dengan semestinya. Umumnya penyulaman dilakukan pada tanaman yang mati, terkena penyakit, mengalami gugur daun, atau karena pertumbuhan yang tidak optimal. Daun-daun, buah, atau bunga yang berguguran inilah yang merupakan contoh limbah pertanian pra panen. Karena limbah yang dihasilkan merupakan limbah organik, maka dapat diolah menjadi pupuk kompos untuk tanaman.

b. Limbah Pertanian saat Panen

Limbah Pertanian saat Panen
(Sumber: Kompasiana.com)

Ketika tanaman sedang dalam masa panen, petani juga akan mendapati banyak limbah yang dihasilkan saat panen sedang berlangsung. Limbah pertanian saat masa panen paling banyak ditemukan dari tanaman padi, jagung, dan sejenisnya. Materi-materi seperti batang padi, batang jagung, jerami, dan sekam padi akan banyak berserakan di lahan. Petani dapat menggunakan limbah-limbah ini untuk membuat pupuk kompos supaya lebih bermanfaat daripada hanya dibakar atau dibiarkan mengurai sendiri.

c. Limbah Pertanian saat Pasca Panen

Setelah masa panen usai, limbah pertanian yang dihasilkan biasanya jauh lebih banyak. Terutama untuk sektor pertanian padi. Materi-materi yang dihasilkan setelah masa panen adalah jerami, sekam pagi, bekatul hingga dedak. Materi-materi ini dihasilkan setelah melalui proses penggilingan padi, di mana dalam penggilingan gabah akan menghasilkan 50 % sampai 63,5 % beras giling, 20% sampai 30% sekam padi, dan 8% – 12% dedak. Sekam padi bisa dimanfaatkan ulang sebagai materi penggembur tanah, sedangkan dedak dan bekatul dapat dimanfaatkan sebagai pakan hewan ternak.

Baca Juga : Makin Untung Yuk Simak Cara Merawat Jagung Manis

2. Jenis Limbah Pertanian Berdasarkan Bentuknya

Limbah pertanian juga dibedakan berdasarkan bentuknya. Tidak hanya limbah berbentuk padat saja, sektor pertanian juga menghasilkan limbah berbentuk cair dan gas. Penjelasannya dapat disimak sebagai berikut:

a. Limbah Pertanian Berbentuk Padat

Limbah pertanian padat dapat ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Maksud dari limbah berbentuk padat itu sendiri merupakan suatu zat, bahan atau sesuatu yang dapat dilihat, dipegang, dan memiliki tekstur keras maupun lunak. Contoh limbah pertanian berbentuk padat antara lain jerami, sekam, ranting pohon, dedaunan kering, bunga yang layu, termasuk buah yang busuk. Limbah padat pertanian bersifat organik, yang itu artinya dapat didaur ulang kembali untuk dimanfaatkan sebagai pupuk, pakan hewan ternak, dan lain sebagainya.

b. Limbah Pertanian Berbentuk Cair

Limbah Pertanian Berbentuk Cair
(Sumber: Greeners.co)

Jarang yang menyadari bahwa limbah pertanian juga ada yang berbentuk cair. Salah satu contohnya adalah sisa-sisa pupuk cair dan limbah cair dari tepung tapioka. Limbah cair tidak mudah ditemukan karena mudah hanyut terbawa aliran air. Namun dampaknya cukup serius bagi organisme di perairan. Contohnya saja limbah cair tapioka, yang mana memiliki kandungan amilum yang akan mengakibatkan penurunan oksigen terlarut dan menimbulkan bau busuk dari degradasi bahan organik yang kurang sempurna apabila dibuang langsung ke perairan. Hal itu juga dapat berdampak terhadap kerusakan dan kematian organisme yang hidup di perairan.

c. Limbah Pertanian Berbentuk Gas

Limbah gas pertanian dapat menimbulkan polusi udara yang cukup serius. Adapun limbah gas terbentuk saat melakukan pembakaran sisa pasca panen tanaman padi, pembuatan gula tebu, serta pengeringan teh. Solusi untuk menangani limbah gas ini adalah dengan memasang cerobong asap.

Baca Juga : Kiat-Kiat Sukses Budidaya Kopi Dengan Lahan Sempit dan Terbatas

Dampak Adanya Limbah Pertanian Bagi Lingkungan


Dampak Adanya Limbah Pertanian Bagi Lingkungan
(Sumber: Tribratanewsrestabandaaceh.com)

Limbah pertanian yang tidak dikelola dengan baik dapat memberikan dampak yang buruk bagi lingkungan. Terutama limbah yang sifatnya anorganik seperti limbah sisa pestisida dan limbah gas. Sedangkan untuk limbah yang bersifat organik, justru dapat memberikan dampak yang positif jika didaur ulang kembali untuk kegiatan pertanian selanjutnya.

Adapun dampak-dampak negatif yang ditimbulkan dari limbah bersifat merugikan yang tidak ditangani dengan tepat antara lain:

1. Menyebabkan Gangguan Terhadap Kehidupan Biotik

Limbah pertanian yang dapat membahayakan kehidupan biotik adalah limbah berbentuk cair. Biasanya limbah berbentuk cair ini mengandung zat-zat berbahaya yang dapat merusak dan membunuh kehidupan biotik perairan. Zat-zat berbahaya yang terkandung dalam limbah pertanian berbentuk cair dapat menyebabkan menurunnya kadar oksigen yang terlarut dalam air. Zat-zat ini juga umumnya mengandung racun yang dapat mematikan organisme yang hidup di dalam air. Limbah cair pertanian yang langsung dibuang begitu saja ke air dalam kondisi panas juga dapat menyebabkan kematian organisme air.

2. Mengganggu Keindahan Lingkungan

Selain dapat merusak kehidupan organisme perairan, limbah pertanian berbentuk padat yang tidak segera dikelola dan dibiarkan menumpuk akan mengganggu keindahan lingkungan. Apalagi jika limbah-limbah tersebut dibiarkan sampai membusuk, tentunya akan menimbulkan polusi udara akibat bau yang tidak sedap.

3. Dapat Menimbulkan Bibit Penyakit

Limbah pertanian yang tidak ditangani dengan benar dapat menimbulkan berbagai penyakit. Misalnya limbah padat yang dibiarkan membusuk, pasti akan menarik perhatian binatang-binatang menjijikkan yang dapat menyebarkan bibit penyakit berbahaya. Termasuk limbah cair, yang dibuang melalui sumber air masyarakat dapat menimbulkan berbagai penyakit seperti kolera, radang usus, hepatitis infektiosa, dan lain sebagainya.

Sehingga tidak hanya berbahaya bagi lingkungan saja, contoh-contoh limbah pertanian yang telah diulas di atas juga dapat menimbulkan dampak yang serius bagi manusia.

Jangan lupa untuk ikuti perkembangan website kita dengan LIKE Facebook, Follow Twitter dan Instagram TrikMerawat.com. Jangan Lupa Juga Untuk Follow Instagram dan Subscribe Channel Youtube penulis.

About the author

Avatar

Josua Rifandy

Saya adalah seorang Entrepreneur Muda yang sedang aktif di dunia bisnis digital. Dalam menjalankan kehidupan saya memiliki Prinsip untuk Tidak Berhenti Belajar, Tidak Berhenti Bermimpi, dan Tidak Menyerah di Tengah Jalan. So tunggu apalagi, Ayo raih mimpi Mu.

Leave a Comment