Tanaman Pangan Cara Merawat Tanaman

Budidaya Kelapa Kopyor Khas Pati yang Menguntungkan

Budidaya Kelapa Kopyor Khas Pati yang Menguntungkan Trikmerawat.com
Written by Nur Atinal

Siapa sih yang gak kepingin kalau ditawari es kelapa kopyor? Pasti Anda mau-mau aja kan kalau disuguhi es menyegarkan yang satu ini. Tak hanya diolah menjadi es, kelapa kopyor juga bisa digunakan sebagai bahan kue basah, kue kering, puding, dan olahan makanan lainnya. Inilah yang membuat budidaya kelapa kopyor semakin dilirik oleh beberapa orang yang hidup di dataran rendah.

Perlu diingat, kelapa kopyor termasuk tanaman yang mampu tumbuh optimal di dataran rendah, khususnya di daerah pinggir laut. Hasil produksinya akan maksimal jika ditanam di ketinggian 0-450 m dpl.

Budidaya Kelapa Kopyor Khas Pati yang Menguntungkan Trikmerawat.com
(Sumber: Jualbenihmurah.com)

Kelebihan dari pohon kelapa kopyor ini bisa tumbuh dengan baik di berbagai jenis tanah, mulai dari tanah aluvial, laterit, vulkanis, berpasir, tanah liat, ataupun tanah berbatu. Namun, jika Anda ingin hasilnya lebih maksimal lagi, maka pilihlah tanah endapan aluvial. Untuk pH tanah, budidaya kelapa kopyor dapat tumbuh subur pada pH 5-8, dan optimum pada pH 5,5-6,5.

Selain itu, tanaman kopyor butuh lahan yang datar (0-3%), dengan tingkat kemiringan tinggi (3-50%). Sehingga harus dibuat teras untuk mencegah kerusakan tanah akibat erosi, mempertahankan kesuburan tanah, serta memperbaiki susunan tanah. Kemudian jika ingin menghasilkan buah dalam waktu yang cepat, maka berikan sinar matahari secara penuh dan lama. Karena tanaman kopyor ini sangat menyukai kondisi yang panas.

Baca Juga: Cara Merawat Kopi agar Berbuah Lebat Hasil Melimpah

Setelah mengetahui hal-hal penting di atas, kini saatnya Anda mengetahui bagaimana budidaya kelapa kopyor yang baik dan benar, khususnya untuk kelapa kopyor khas pati yang terkenal kelezatannya, yaitu dengan cara sebagai berikut:

1. Pemilihan Bibit Kelapa Kopyor

Dalam memilih bibit kelapa kopyor, ada 2 cara yang bisa dilakukan:

  • Cara konvensional, yakni menggunakan benih dari tandan yang menghasilkan buah kopyor. Namun, cara ini cukup kecil dalam menghasilkan kelapa kopyor secara alami (1%-3%) karena sifatnya resesif (lebih lemah dari sifat lainnya).
  • Cara in vitro, yakni dengan menumbuhkan embrio dari buah kopyor pada media tumbuh buatan dalam kondisi aseptis di laboratorium. Pemilihan benih dengan cara ini menghasilkan buah kopyor yang lebih banyak (90%-100%).
Budidaya Kelapa Kopyor Khas Pati yang Menguntungkan Trikmerawat.com
(Sumber: Static-src.com)

2. Tahap Penanaman

Pada tahap penanaman budidaya kelapa kopyor, tahap pertama adalah penentuan pola tanam. Yang mana sistem tanam yang baik adalah sistem tanam segitiga, karena pemanfaatan lahan dan pengambilan sinar matahari akan maksimal. Dengan jarak tanam 9 x 9 x 9 meter akan menghasilkan jumlah tanaman yang lebih banyak 15% dari sistem bujur sangkar.

Tahap kedua adalah pembuatan lubang tanam. Pada tahapan ini dilakukan paling lambat 1-2 minggu sebelum proses penanaman untuk menghilangkan keasaman tanah. Lubang tanah dibuat dengan ukuran 60 x 60 x 60 cm sampai dengan 100 x 100 x 100 cm.

Pembuatan lubang ini dilakukan di lahan dengan kemiringan lebih dari 20 derajat dengan pembuatan teras individu selebar 1,25 meter ke arah lereng di atasnya, dan 1 meter ke arah lereng di bawahnya. Teras ini dibuat miring 10 derajat ke arah dalam.

Baca Juga: Tips Mudah Budidaya Pepaya California agar Cepat Berbuah

Tahap ketiga adalah cara penanaman. Sebaiknya penanaman dimulai di musim hujan, yakni setelah curah hujan pada bulan sebelumnya mencapai 200 mm. Karena hujan yang turun teratur akan membasahi tanah.

Cara penanaman pada budidaya kelapa kopyor dapat dilakukan dengan petunjuk berikut ini:

  • Campurkan top soil dengan pupuk phospat 300 gram per lubang, kemudian masukkan ke lubang tanah.
  • Siapkan polybag dan potong secara melingkar pada bagian bawah. Masukkan ke dalam lubang tanam lalu buat irisan sampai ke ujung. Bekas polybag bisa Anda gantung pada ajir untuk meyakinkan bahwa polybag sudah dikeluarkan dari lubang tanam. Arah penanaman harus sama.
  • Timbun bibit dengan tanah di bagian selatan dan utara lubang. Kemudian padatkan hingga ketebalan 3-5 cm di atas sabut bibit kelapa.
  • Untuk kebutuhan bibit 1 ha dengan jarak tanam 9 x 9 x 9 m dan segitiga sama sisi adalah 143 batang. Sementara bibit cadangan yang harus disediakan untuk sulaman adalah 17 batang. Jadi jumlah bibit yang harus Anda sediakan adalah 160 batang.

3. Tahap Pemeliharan

Tahap pemeliharaan untuk budidaya kelapa kopyor dilakukan dengan cara berikut:

Pertama, penjarangan dan penyulaman. Penyulaman dilakukan untuk tanaman yang tumbuh kerdil karena terserang hama dan penyakit berat. Lakukan penyulaman di musim hujan. Namun sebelumnya tanaman yang didongkel dibakar terlebih dahulu pada musim kemarau. Kebutuhan tanaman tergantung pada iklim dan intensitas pemeliharaan, biasanya untuk 143 batang/Ha 17 batang.

Kedua, penyiangan, dilakukan pada piringan selebar 1 meter pada tahun pertama, 1,5 meter pada tahun kedua, dan 2 meter pada tahun ketiga. Penyiangan dilakukan dengan koret atau parang yang diayunkan ke arah dalam. potong gulma sampai batas permukaan tanah dengan interval penyiangan 4 minggu sekali di musim hujan, atau 6 minggu – 2 bulan sekali di musim kemarau.

Ketiga, pembumbunan, dilakukan setelah tanaman mulai menghasilkan. Yakni dengan cara menimbun tanah di bagian atas permukaan sekitar pohon hingga menutup sebagian batang pohon yang dekat dengan akar.

Keempat, perempalan, dilakukan pada daun dan penutup bunga yang telah kering (berwarna coklat). Caranya adalah dengan memanjat pohon kelapa kopyor atau biarkan sampai jatuh sendiri.

Kelima, pengairan dan penyiraman, dilakukan pada musim kemarau sebanyak 2 atau 3 hari sekali di sore hari. Caranya dengan mengalirkan air melalui parit-parit sekitar bedengan, atau bisa juga dengan menyiram secara langsung.

Keenam, pemupukan, dilakukan jika tanah tidak memiliki unsur hara yang cukup untuk pertumbuhan tanaman. Pemupukan dilakukan pada umur 1 bulan, dengan pemberian 100 gram urea tiap pohon dan menyebarkannya pada jarak 15 cm dari pangkal batang pohon. Kemudian Anda bisa melakukan 2 kali setahun di bulan April atau Mei (akhir musim hujan), dan Oktober atau November (awal musim hujan).

Budidaya Kelapa Kopyor Khas Pati yang Menguntungkan Trikmerawat.com
(Sumber: Pict.sindonews.net)

4. Penanggulangan Hama dan Penyakit

Hama dan penyakit berat yang menyerang pohon kelapa kopyor relatif sama dengan yang menyerang pohon kelapa pada umumnya. Untuk jenis hama yang menyerang bisa berupa Plesispa reichei Chapuis, Brontispa longissima Gestro, Oryctes rhinoceros L. dan Artona catoxantha. Sedangkan penyakit yang menyerang saat budidaya kelapa kopyor adalah bercak daun, busuk kering, busuk janur, pendarahan batang, busuk pucuk, gugur buah dan penyakit yang disebabkan oleh Phytoplasma.

Baca Juga: Tips Lengkap Memilih Pupuk Buatan Berkualitas Tinggi untuk Buah Unggulan

Pengendalian hama bisa dilakukan dengan penyemprotan pestisida menggunakan sprayer, dengan Sevin 85 WP, Basudin 10 gram, Bayrusil 25 EC dengan konsentrasi 0,4% setiap 10 hari atau 0,6% setiap 20 hari.

Budidaya Kelapa Kopyor Khas Pati yang Menguntungkan Trikmerawat.com
(Sumber: Cdn-radar.jawapos.com)

5. Masa Panen

Berikut 3 cara memanen kelapa kopyor:

  • Buah kelapa dibiarkan jatuh

Cara ini memiliki kekurangan karena bisa saja buah yang sudah jatuh sudah kelewat masak sehingga tidak sesuai dengan spesifikasi yang dibutuhkan pelanggan.

  • Dipanjat

Cara ini sebaiknya dilakukan di musim kemarau. Kelemahan dengan memanjat dapat merusak pohon karena harus membuat tataran untuk berpijak. Namun kelebihannya adalah dapat membersihkan mahkota daun, dan dapat memilih buah kelapa yang siap dipanen. Biasanya teknik memanjat ini dilakukan per orang untuk 25 pohon per hari.

  • Menggunakan galah

Galah yaitu bambu sambung yang ujungnya dipasang pisau tajam dengan pengait. Cara panen dengan galah ini bisa dilakukan rata-rata 100 pohon per orang per hari.

Nah, demikian cara budidaya kelapa kopyor yang dapat Anda jadikan sebagai peluang bisnis yang menjanjikan. Meskipun tahapannya bisa dibilang gampang-gampang susah, namun jika Anda memperhatikan step by step-nya dengan baik dan benar, maka hasil panennya pun akan maksimal.

Baca Juga: Panduan Umum Cara Menanam Buah Naga di Segala Tempat

Jangan lupa untuk ikuti perkembangan website kita dengan LIKE Facebook, Follow Twitter dan Instagram TrikMerawat.com. Jangan Lupa Juga Untuk Follow Instagram dan Subscribe Channel Youtube penulis.

About the author

Nur Atinal

A full time digital marketer. A freelance blogger, copywriter and content writer. Lifelong learner in developing skills and mindsets to be professional, disciplined, consistent, and full of integrity.

Leave a Comment